Home > Putri Kandita

Putri Kandita

Pengarang: Anonim

Kategori: Cerita Rakyat, Putri

Masyarakat Jawa Barat mengenal putri Prabu Siliwangi penguasa Kerajaan Pakuan Pajajaran mengenalnya sebagai putri yang berwajah cantik dengan sifat arif dan bijaksana. Sifat-sifat istimewa inilah yang membuat Prabu Siliwangi menyayanginya, bahkan mencalonkannya sebagai penerus takhta kerajaan. Rupanya, perlakuan istimewa Prabu Siliwangi terhadap Putri Kandita memunculkan kecemburuan (iri hati) dari para selir dan para putri Prabu Siliwangi lainnya. Mereka pun bersekongkol menyingkirkan Putri Kandita.

Sebagai tokoh yang mempengaruhi sejarah Jawa Barat, tentu banyak cerita rakyat Indonesia yang berkembang dari tokoh Putri Kandita, karena mendasarkan pada tradisi lisan. Cerita rakyat Indonesia ini mengingatkan saya sosok Nyi Roro Kidul, yang bersemayam di Laut Selatan Jawa. Bagaimana nasib Putri Kandita? Ikuti saja dalam cerita rakyat yang berjudul Putri Kandita ini sendiri.

***

Di Kerajaan Pakuan Pajajaran, Jawa Barat, ada seorang putri yang sangat disayang oleh Prabu Siliwangi, namanya Putri Kandita. Hal ini karena Putri Kandita memiliki sifat-sifat yang terpuji. Perlakuan Prabu Siliwangi terhadap Putri Kandita membuat para selir dan para putri lainnya iri. Mereka kemudian mengadakan pertemuan rahasia, bersengkongkol untuk menyingkirkan Putri Kandita. Kesepakatan yang diambil mereka semua adalah menjampi-jampi Putri Kandita supaya timbul penyakit pada tubuhnya.

Seorang dukun sakti profesional diperintahkan untuk melakukannya. Tidak berselang lama, setelah si dukun menjampi-jampi, tubuh Putri Kandita penuh borok, bahkan Ibu Putri Kandita pun terkena juga. Bau dari luka-luka itu sangat menyengat. Sang Prabu menitahkan para tabib dari manapun untuk mengobati penyakit tersebut. Hingga Sang Permaisuri atau Ibu Putri Kandita mangkat atas penyakit itu. Kematian itu membuat Sang Prabu terpukul. Selama berhari-hari, ia tercenung sendirian.

Hal ini tidak disia-siakan oleh para selir dan para putrinya. Mereka memberikan hasutan-hasutan supaya Sang Prabu mengusir Putri Kandita. Awalnya, Sang Prabu tidak mau, tapi karena mereka menyampaikan ketakutan-ketakutan akan ketularan, Sang Prabu dengan berat hati menyetujui usulan tersebut. Termakan sudah umpan.

Terbuang sia-sia, Putri Kandita berjalan tanpa tentu arah, hingga sampai di Pantai Selatan. Sebuah suara menuntun Putri Kandita untuk menceburkan diri ke dalam laut.

"Ceburkanlah dirimu ke dalam laut, Putri Kandita, jika kamu ingin sembuh dari penyakitmu. Kulitmu akan mulus seperti sedia kala."

Meyakini suara itu sebuah wangsit, Putri Kandita segera melakukan yang diperintahkan. Ajaib! Ketika menyentuh air, seluruh tubuh Putri Kandita yang dihinggapi borok berangsur-angsur hilang dan menjadi mulus kembali. Bahkan, Putri Prabu Siliwangi itu menjadi sakti.

Walaupun telah sembuh dari penyakit guna-guna, Putri Kandita tidak kembali lagi ke istana. Ia memilih untuk menetap di pantai selatan wilayah Pakuan Pajajaran itu. Sejak menetap disana, banyak orang-orang sakti yang datang untuk melamarnya. Putri Kandita mengajukan syarat bahwa orang yang menjadi suaminya haruslah orang sakti. Tapi, tidak ada satu pun orang yang mengalahkan kesaktian Sang Putri. Yang terjadi malah orang-orang sakti itu menjadi pengikut Putri Kandita. Sejak itulah, Putri Kandita dikenal sebagai Ratu Penguasa Laut Selatan Pulau Jawa.

Semoga cerita anak ini dapat bermanfaat. Baca juga cerita:

<< Perjuangan Pohon Bambu (By Anonim) Tiga Wanita Penenun (By Anonim) >>

Lihat juga kategori: Cerita Rakyat | Fabel / Binatang | Tumbuhan | Putri, Gadis & Dewi | Raja & Pangeran | Tema Umum

Suka halaman ini? Beritahu teman: